Pendekatan-pendekatan dalam Konseling Part 4

Pendekatan-pendekatan dalam Konseling
Part 4


PENGANTAR

Konseling memiliki makna yang luas dan beragam. Namun, apa saja makna konseling dan apa yang melatarbelakanginya, sering kali sulit untuk dipahami dan dicari dalam literatur. Sebab, banyak penulis lebih senang membahas tentang teori-teori konseling dan pendekatan-pendekatannya. Pembahasan berikut ini merupakan dikutip dari buku yang berjudul : Psychology Counseling: Perspectives and Functions, karya Gerald L. Stone tahun 1985, dimana kajian psikologi konseling dapat diurutkan pembahasannya yang meliputi : membimbing, menyembuhkan, memfasilitasi, memodifikasi, merestrukturisasi, mengembangkan, mempengaruhi, mengkomunikasikan, dan mengorganisasikan. Masing-masing dibahas berdasarkan perspektif latar belakang historis dan pendekatannya berdasar atas fungsi konseling.


D. Memodifikasi (modifying)/ Pendekatan Behavioristik
Perspektif memodifikasi sering dikenal dengan modifikasi prilaku, suatu pendekatan yang berkenaan dengan mengubah organisme yang disebabkan oleh faktor lingkungan. Pendekatan ini menggambarkan suatu tujuan umum terhadap beberapa perspektif bantual lain, termasuk beberapa metode perubahan prilaku yang berdasarkan pada prinsip dan prosedur yang berbeda, seperti pengkondisian klasik (Wolpe, 1958), pengkondisian operan (Skinner, 1953), belajar sosial (Bandura, 1971), prinsip-prinsip belajar yang luas (broad principles of learning) (Ullman dan Krasner, 1975), serta pendekatan klinis dari terapi tingkah laku (Lazarus, 1958( dan beberapa prosedur terapi kognitif (seperti Beck, 1974/1976, Mahoney, 1974, Stone, 1980). Walaupun dalam perspektif memodifikasi kurang ada definisi yang tegas, namun terdapat kesatuan karakteristik yaitu menggantungkan kepada suatu metodologi empirik berdasar data yang obyektif dan terukur.

1. Latar Belakang Historis
Aplikasi klinis perspektif memodifikasi tidak lepas dari hasil-hasil penelitian yang dikembangkan oleh Pavlov, Skinner, John Watson, dan Thorndike. Transisi dari penelitian laboratorium ke aplikasi klinis dimulai dengan eksperimen terhadap penderita neurosis melalui pengkondisian dan tidak pengkondisian (disconditioning) reaksi-reaksi emosional, serta pengembangan prosedur pengkondisian operan dalam setting klinis dan pendiidikan.

Penelitian terhadap penderita neurosis diawali oleh Masserman (1943) dilakukan dengan menginegrasikan riset-siset eksperimental dengan teori psikoanalitik, yang kemudian melahirkan pentingnya metode terapeutik (desentisisasi sistematik) dan penggunaan paradigma (mengindari shok) untuk mengeksplorasi perilaku abnormal, seperti pada kesedihan dan ketidakberdayaan. Sedangkan aplikasi pengkondisian klasik, aplikasinya didasarkan oleh hasil studi klasik Watson dan Rayner (1920) yang menyarankan bahwa penggunaan prinsip-prinsip belajar melalui pengkondisian dapat diperhitungkan pada prilaku takut manusia. Saran ini dibuat berdasar hasil penelitian tentang pengkondisian belajar yang dilakukan oleh Albert terhadap tikus. Adapun aplikasi pengkondisian operan dalam bidang klinis, dipelopori oleh Skinner dan Lindsley (1953) yang meluaskan penggunaan pengkondisian operan terhadap pasien-pasien psikotik melalui studi laboratori. Dalam perkembangan berikutnya, aplikasi tersebut banyak diikuti oleh peneliti-peneliti lain, sehingga pada akhirnya menjadikan pengkondisian tersebut sebagai paradigma utama.

Sedangkan paradigma yang kedua adalah toeri belajar sosial atau modeling dari Bandura, yang sekalipun merupakan proses pengkondisian tetapi perolehannya lebih sebagai proses kognitif dari pada melalui penguatan. Aplikasi toeri belajar sosial dalam bidang klinis diawali oleh Jones (1924) melalui penelitian terhadap anak-anak yang mengalami ketakutan terhadap beberapa situasi dan obyek tertentu, yang kemudian dilanjutkan dengan bebepara penelitian dengan meluaskan kepada penderita kecemasan.

Sedangkan aplikasi pendekatan tingkah laku dalam psikologi konseling, pertama kali diajukan oleh Krumboltz (1965) terhadap hasil-hasil penelitiannya yang dipublikasikan melalui berbagai artikel maupun konferensi, yang kemudian secara luas diikuti oleh peneliti lain dan hasilnya dimuat dalam berbagai jurnal. Saat ini, konseling behavioral sendiri telah dipandang sebagai perspektif utama dalam konseling, dan umumnya berhimpun dalam suatu asosiasi khusus.

2. Pendekatan
a. Orientasi
Perspektif memodifikasi bukanlah hasil dari sejarah yang sederhana ataupun definisi tunggal. Namun, secara umum memilki dari dua tema dasar umum, yaitu : (1) komitmen terhadap metode ilmiah, dan (2) merupakan model eksternalistik kepada prilaku manusia yang berdasarkan pada psikologi belajar (yang secara fundamental berbeda dengan model internalistik tradisional tentang gangguan mental yang berdasarkan kepada penyakit dan konsepsi internalistik dalam pengobatan dan psikiatri dinamik.

Adopsi model behavioral juga telah melahirkan konsekuensi utama pada interpretasi terhadap perkembangan permasalahan klien, dimana tritmen fokus kepada prilaku saat ini dan penentu eksternal. Disamping itu, istilah kesehatan dan sakit bukan dipandang sebagai perbedaan perilaku intrinsik, tetapi sebagai label dari ahli kesehatan tentang prilaku yang tepat berdasar situasi dan tempat tertentu.

b. Pembukaan
Tidak seperti perspektif bantuan yang lain, perspektif modifikasi prilaku menekankan kepada perkembangan dan evaluasi terhadap efek khusus dari tritmen. Modifikasi prilaku juga lebih tampak sebagai teknik khusus dari pada relasi bantuan. Dengan kata lain, relasi bantuan menjadi kurang ditekankan dan digantikan dengan pengaruh khusus. Namun demikian, dalam terapi behavioral saat ini telah menekankan pentingnya variabel relasi tersebut, sehinga harus dipertimbangkan, sekalipun banyak yang masih menanggapi dengan sikap skeptis.

Selanjutnya terdapat tiga hal yang harus diperhatikan dalam relasi therapeutik, yaitu : (1) pengaruh sosial, analisis masalah, dan tritmen. Pengaruh sosial merujuk kepada pentingnya peran konselor untuk menyiapkan klien kepada perubahan-perubahan terapeutik serta dalam mengusut aktivitas-aktivitas yang dianggap menguntungkan, atau dengan kata lain menstrukturkan pengalaman-pengalaman terapeutik pada diri klien. Analisis masalah berarti memberikan kesempatan pada klien dengan memberi contoh-contoh prilaku dan untuk belajar bagaimana mereaksi diluar setting terapeutik, melalui pemberian kepercayaan pada klien. Dalam merespon permasalahan klien, informasi dapat diperoleh melalui wawancara dan observasi terhadap prilaku-prilaku yang berhubungan yang muncul selama proses terapi berlangsung, dengan membantu menetapkan tujuan-tujuan yang lebih tepat melalui rekonseptualisasi terhadap masalahanya. Melalui rekonseptualisasi juga sering mereduksi kecemasan yang tidak perlu dan meningkatkan harga diri. Dengan membantu dalam pemilihan tujuan, konselor dapat mereduksi depresinya. Misal dengan mengajarkan keterampilan interpersonal yang efektif, atau mengurangi rasa malu dengan mengajarkan keterampilan komunikasi yang lebih efektif. Sedangkan tritmen dapat dipandang sebagai variabel-variabel relasional itu sendiri.

c. Konseptualisasi
Beberapa konselor behavioral menggunakan model ABC untuk mendeskripsikan proses asesmen, yaitu dengan mengidentifikasi prilaku bermasalah yang dialami (B), menganalisis stimulus yang mendahului atau peristiwa yang menggerakkan (A), dan konsekuensi atau perasaan yang dihasilkan (C). Dalam menjelaskan model asesmen, pada awalnya formulasi digunakan dengan menjelaskan variabel-variebel eksternal, namun formulasi saat ini lebih menekankan kepada variabel-variabel internal, eksternal, dan ekologis. Pertimbangan ini juga diberikan untuk peristiwa-peristiwa yang muncul secara stimulan (serempak) dengan prilaku bermasalahnya.

Selanjutnya dijelaskan bahwa ciri-ciri asesmen behavioral meliputi : (1) bahasa, artinya bahwa prilaku bermasalah harus dijelaskan dalam istilah-istilah yang konkrit, (2) relasi terhadap tritmen individual, artinya tidak hanya membantu memahami masalahnya, tetapi juga perlu diberikan informasi-informasi untuk pengembangan program tritmen, (3) tingkat keberfungsian saat ini, yaitu menekankan kepada data yang berkenaan dengan keberfungsiannya saat ini, (4) tritmen yang berkesinambungan, artinya bahwa asesmen bukan disusun secara terpisah sebelum dan sesudah tritmen, tetapi berkelanjutan, dan (5) pendekatan multioperasional, artinya bahwa dalam mengasesmen keberfungsiannya saat ini (seperti motorik, fisologis, dan kognitif) harus mengggunakan metode jamak, seperti wawancara, monitoring diri sendiri, observasi langsung, nbermain peran, inventori pelaporan diri, dan angket.

d. Intervensi
Dalam perspektif modifikasi prilaku, beberapa intervensi yang dapat digunakan adalah :
(1) Desentisisasi sistematis, yaitu suatu upaya untuk mereduksi kecemasan yang tampak melalui proses reciprocal inhibition, suatu prosedur counterconditioning dimana suatu respon yang bertentangan diberikan secara sistematis dan meningkat dipasangkan dengan situasi-situasi yang menghasilkan kecemasan. Secara khusus respon yang bertentangan untuk desentisisasi adalah relaksasi otot, dan diberikan dalam tiga tahap, yaitu latihan relaksasi, mengkonstruk suatu situasi rangsang secara hirarkis, dan memasangkan situasi rangsang yang ditampilkan dengan relaksasi.

(2) Latihan keterampilan sosial. Kecemasan sering kali berhubungan dengan kurangnya keterampilan (skill deficit). Misal pada problem-problem yang berhubungan dengan kurang tegasnya figur otoritas, sehingga diperlukan latihan keterampilan sosial. Misalnya melalui latihan untuk bersikap tegas. Secara prosedural, latihan tersebut diberikan melalui latihan kognitif, latihan perilaku, dan mempraktekkan keterampilan baru dalam situasi kehidupan yang nyata.

(3) Penguatan. Masalah muncul karena lingkungan tidak responsif, karena itu prosedurnya harus dilakukan melalui latihan operan.

Disamping metode-metode di atas, masih banyak metode lainnya. Yang jelas, dengan mengikuti model ilmiah, metode tritmen adalah variabel bebas, sedangkan target prilaku dipandang sebagai variabel terikat.

e. Evaluasi
Karakteristik pendekatan behavioral adalah komitmennya terhadap metode ilmiah, pengukuran, dan evaluasi. Sedangkan dalam menganalisa hasil tritmen dapat dilakukan mulai dengan menggunakan metode subyek tunggal, antar kelompok sampai kepada evaluasi metode tritmen berbasis laboratori. Dalam evaluasi melalui subjek tunggal dapat dilakuan melalui desain ABAB, ABA, atau AB. Desain antar kelompok dilakukan dengan menggunakan kelompok kontrol, sedangkan evaluasi tritmen dapat dilakukan dengan strategi membandingkan hasil tritmen, yang ditindaklanjuti dengan strategi khusus untuk menganalisa dan mengisolasi komponen-komponen tritmen yang diharapkan, sehingga efeknya diketahui dengan jelas. Misalnya dengan strategi dismanding (dengan mengurangi komponen tritmen) atau strategi konstruktif (dengan menambahkan komponen tritmen).

f. Pengembangan profesional
Dalam perspektif modifikasi prilaku, terdapat dua hal yang dapat dilakukan dalam rangka pengembangan profesional, yaitu : (1) teknologi pelatihan, misalnya melalui : didaktik (pengajaran, buku petunjuk, membaca, atau diskusi terpimpin) atau modeling dengan observasi langsung, vidiotape atau audiotape, latihan tingkah laku melalui bermain peran atau bentuk lain, serta umpan balik melalui supervisi dan informasi terhadap penampilan khusus, (2) kerangka konseptual dalam proses membantu, misalnya melalui pengajaran unit keterampilan khusus yang dimulai dengan keterampilan tunggal kemudian diintegrasikan, yang dilakukan melaui program pelatihan mikro (microtraining).

No comments for "Pendekatan-pendekatan dalam Konseling Part 4"

Berlangganan via Email