Intervensi Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) - Psikolog Sekolah

Latest

Monday, February 25, 2019

Intervensi Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)

Intervensi Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)



Model Pendidikan

Menurut Sugiarmin (2005), pertumbuhan dan perkembangan individu serta keharusannya untuk mempelajari pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan untuk bersosialisasi dalam masyarakat merupakan suatu perpaduan yang komplek. Bila seseorang hendak mengembangkan kepribadiannya ia harus belajar mengendalikan dorongan-dorongan emosionalnya, sehingga dapat menselaraskan dan menstabilkan perasaan serta tindakannya. Selain itu mampu memusatkan perhatiannya serta menyusun sesuatu yang akan dilakukannya secara tepat dan benar.

Anak ADHD karena masalah yang menyertainya mengalami kesulitan untuk melakukan proses tindakan atau menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Keadaan ini menuntut pengaturan yang memungkinkan anak dapat mengontrol diri dalam segala perbuatannya. Selain itu setiap perlakuan yang diberikan pada anak ADHD membutuhkan umpan balik yang segera dan konsisten. Hal ini penting untuk memperkuat tingkah laku yang dikehendaki dan menghindarkan tingkah laku yang tidak dikehendaki.

Berdasarkan hal tersebut, maka terdapat beberapa hal yang dibutuhkan anak ADHD, hal ini tidak terlepas dari masalah yang dialaminya yaitu pertama yang berkaitan dengan kebutuhan pengendalian diri, kedua kebutuhan belajar.

Pertama, kebutuhan pengendalian diri Kebutuhan pengendalian diri lebih berkaitan dengan mengurangi atau menghilangkan hyeraktivitas, meningkatkan rentang perhatian, dan pengendalian impulsivitas. Oleh karena itu yang dibutuhkan anak ADHD adalah :
1. Rutinitas, struktur, dan konsistensi
Untuk terpenuhinya rutinitas, struktur, dan konsisten, perlu dibuat jadwal harian dalam bentuk visual dan tempelkan di tempat yang mudah dilihat. Bila ada perubahan, beritahu sebelumnya. Tetapkan peraturan secara jelas beserta konsekuensinya bila anak melanggar peraturan tersebut. Konsistensi dalam penerapan disiplin, pemberian reward bagi tingkah laku positif dan penerapan konsekuensi atau hukuman haruslah konsisten agar anak tidak bingung.

2. Fokuskan pada hal-hal positif
Untuk meningkatkan rasa percaya diri anak, beri perhatian lebih pada keunggulan anak dan saat-saat ia melakukan tingkah laku positif. Berikan reward dan penghargaan atas usaha-usaha yang telah ia lakukan walaupun hasilnya belum memuaskan. Temukan aktivitas-aktivitas yang disukai anak dan kembangkan kemampuan anak secara optimal agar dapat dibanggakan.

3. Penjelasan yang sederhana dan singkat
Agar anak dapat memahami apa yang disampaikan orang lain, penjelasan harus diberikan dengan kata-kata sederhana, singkat, dan dalam situasi yang tenang. Penting untuk menarik perhatian anak sebelum memulai penjelasan. Pastikan bahwa ia mendengarkan perkataan orang lain dan tidak sedang melamun atau asik melakukan aktivitas tertentu. Amat disarankan untuk menggunakan nada suara datar, monoton, dan tegas bila berbicara dengan anak.

4. Hindari argumentasi dan eskalasi
Untuk menghindari konflik yang berlarut-larut, sedapat mungkin hindarilah argumentasi. Beri perintah atau larangan dengan singkat dan tegas. Abaikan saja komentar-komentar protes dari anak, jangan terlalu banyak memberikan penjelasan karena justru akan menimbulkan argumentasi. Yang penting adalah menjelaskan konsekuensi dari pilihan anak: bila ia memilih mengikuti perintah, maka ia akan memperoleh reward; sementara kalau ia memilih menolak, maka yang diperoleh adalah konsekuensi negatif.

5. Abaikan hal-hal yang tidak penting
Kita perlu menyadari bahwa anak ADHD tidak mungkin dituntut untuk berperilaku teratur dan selalu mentaati norma-norma sosial. Buatlah daftar tentang tingkah laku yang menjadi prioritas dalam kehidupan anak seperti misalnya mampu menghindarkan diri dari bahaya, tidak bertindak agresif, mengerjakan tugas sebaik mungkin. Hal-hal lain yang tidak menjadi prioritas sebaiknya tidak terlalu dijadikan masalah sehingga anak tidak frustasi.

Kedua, kebutuhan belajar Anak ADHD seperti anak pada umumnya membutuhkan pengembangan diri yaitu melalui belajar. Karena hambatan yang dialaminya pemenuhan kebutuhan akan belajar pada anak ADHD tidak semulus pada anak umumnya. Tanpa bantuan yang dirancang secara khusus akan sulit bagi anak untuk bisa belajar secara optimal. Ia akan kesulitan mengoptimalkan potensi yang dimilikinya. Padahal secara umum potensi kecerdasannya relatif baik, bahkan sama seperti anak pada umumnya.

Untuk memenuhi kebutuhan belajar anak ADHD tidaklah mudah, dibutuhkan pengetahuan dan keterampilan yang lebih. Dan yang paling mendasar adalah ketangguhan, kesungguhan, dan kesabaran dalam membantu anak belajar yang memang lain dari yang lain. Oleh karena itu penting terutama bagi orang tua dan guru bekerjasama dan mencari cara-cara terbaik untuk dapat memilih berbagai strategi pembelajaran yang sesuai bagi anak.

Kegagalan dalam belajar pada anak ADHD lebih disebabkan karena anak mengalami kesulitan mengendalikan diri. Dorongan-dorongan emosional yang muncul seperti ke luar dari tempat duduk, tindakan impulsivitas, yang tanpa bisa dikendalikan sangat merugikan diri anak sendiri dan orang lain. Keadaan ini sering mengganggu lingkungan belajar di kelas, sehingga anak dijauhi atau diasingkan oleh teman-temannya.

Untuk belajar anak butuh lingkungan yang tenang, kondusif, dan terkendali. Pengelolaan kelas dengan memperhatikan keberagaman peserta didik, jika dapat diterapkan secara konsisten dan konsekuen akan dapat membantu menciptakan suasana yang memungkinkan semua anak dapat belajar.

Oleh karena itu anak ADHD pengaturan kegiatan yang terjadwal tidak hanya dalam pengendalian diri tetapi juga pengaturan di dalam memenuhi kebutuhan belajar. Pengaturan belajar yang konsisten tetapi fleksibel dapat diterapkan dalam pengaturan kelas, pembelajaran, dan ketika pemberian tugas (Sugiarmin, 2005).


Penanganan Khusus/Intervensi

Salah satu intervensi yang cukup banyak digunakan adalah terapi modifikasi perilaku. Terapi modifikasi perilaku harus melalui pendekatan perilaku secara langsung, dengan lebih memfokuskan pada perunahan secara spesifik. Pendekatan ini cukup berhasil dalam mengajarkan perilaku yang diinginkan, berupa interaksi sosial, bahasa dan perawatan diri sendiri. Selain itu juga akan mengurangi perilaku yang tidak diinginkan, seperti agrsif, emosi labil, self injury dan sebagainya. Modifikasi perilaku, merupakan pola penanganan yang paling efektif dengan pendekatan positif dan dapat menghindarkan anak dari perasaan frustrasi, marah, dan berkecil hati menjadi suatu perasaan yang penuh percaya diri (Judarwanto, 2009).

Selain itu, terapi bermain sangat penting untuk mengembangkan ketrampilan, kemampuan gerak, minat dan terbiasa dalam suasana kompetitif dan kooperatif dalam melakukan kegiatan kelompok. Bermain juga dapat dipakai untuk sarana persiapan untuk beraktifitas dan bekerja saat usia dewasa. Terapi bermain digunakan sebagai sarana pengobatan atau terapitik dimana sarana tersebut  dipakai untuk mencapai aktifitas baru dan ketrampilan sesuai dengan kebutuhan terapi (Judarwanto, 2009).

Salah satu contoh intervensi dengan terapi bermain yang dilakukan oleh Meliastari (2012) untuk mengurangi hiperaktifitas pada anak attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) adalah melalui permainan tradisional teropa tempurung. Penelitian ini membuktikan bahwa permainan tradisional terompa tempurung efektif dalam mengurangi hiperaktifitas pada anak ADHD di SLB Lima Kaum.

Intervensi selanjutnya dilakukan oleh Rusmawati dan Dewi (2011) yaitu penerapan terapi musik dan gerak untuk menurunkan kesulitan berperilaku siswa Sekolah Dasar dengan gangguan ADHD. Kesulitan berperilaku yang dimaksud ditunjukkan melalui perilaku berlari dan melompat tanpa tujuan yang seringkali dilakukan oleh anak ADHD. Terapi ini dilakukan dengan pemberian tritmen berupa suara alunan musik yang harmonis yang diikuti dengan gerakan-gerakan terstruktur sesuai dengan irama musik. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa terapi musik dan gerak terbukti efektif dalam menurunkan kesulitan perilaku siswa SD dengan gangguan ADHD.


Referensi:

Sugiarmin, M. (2005). Terapi Psikoedukatif bagi anak GPPH dan Kesulitan Belajar. Makalah Seminar, Bandung

Baca juga

No comments:

Post a Comment